Minggu pagi. Rencana mau solo riding. Muter-muter bentar seputaran aspal yang ada. Pas mau ngisi angin, ceesssss… Pentil bocor… 🙁

Pentil ban depan bocor bocor !! Secara sebelum-nya udah pernah dibantu sama pegawai Planet Ban Otista. Muter-muter nyari bengkel, didiagnosa kudu diganti pentil-nya. Disinyalir pentil dalem mampet karena cairan anti bocor.

Baca Juga:
Thanks Untuk Pegawai Planet Ban Otista

Jadi cerita-nya melanjutkan saga di atas. Jadi dulu pengen saturday morning ride, mampir ngisi nitrogen kagak bisa. Pentil dalam bocor halus. Diisiin nitrogen kagak masuk. Kata mas-nya, mampet di dalem karena cairan anti bocor.

Seperti yang kita tahu, cairan anti bocor itu cara kerja-nya, dia mengeras pas kontak dengan udara. Nah, bisa jadi dari bocor-bocor halus pentil dalam ban, cairan-nya jadi mengeras.

Jadilah mampir ke bengkel bongkar ban buat ganti pentil. Copot ban depan, buang cairan anti bocor, bersihin sisa-sisa-nya, pasang kembali.

But wait ! Pas mau dipasang, orang bengkel nyaranin ngasih cairan lagi. Alasan-nya untuk safety. Minimal kasih cairan di pinggir ban. Biar safety ! Yah, dia agak memaksa. Feeling saya sih, biar barang-nya laku. Apakah ini termasuk S.O.P ya ? A bit persuasive. Jadi agak ilfil kesana lagi.

I said no.

Keraguan
Saya mulai ragu dengan cairan anti bocor. Setelah kepo di internet, saya memutuskan untuk tidak lagi memakai cairan anti bocor. Padahal saya dulu termasuk pemakai.

Baca Juga:
Cairan Anti Bocor. Penting Nggak Sih ?
Apa Pendapat Orang Luar Mengenai Cairan Anti Bocor ?
Pengen Gunain Slime ? Ketahui Hal-Hal Berikut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *