Safety Riding: Mobil

Balik lagi soal safety riding. Biker kudu aware soal yang satu ini. Dinamika mobil dan motor di jalan. Berikut pengalaman saya soal yang satu ini.

Langsung saja yah.

Timing Berbelok
Nggak semua rider itu benar. Nggak semua pengendara mobil itu benar. Contoh simple, terlepas dari jumlah roda-nya, ada yang nyala-in lampu sein, ada yang tidak. Nah, khusus mobil, jangan ngandalin ngelihat lampu sein-nya. Tapi lihat gelagat roda-nya. Apakah ada gerakan di roda depan ? Biasa-nya nih suka kejadian pas motor lagi di samping kiri mobil. Terus di depan ada belokan ke kiri. Misal-nya motor di samping, suka nggak kelihatan cahaya lampu sein mobil (kecuali malam hari). Dalam posisi begini, riding pelan saja. Amati pergerakan roda depan. Jangan asal buka gas eehh… tau-tau mobil-nya belok ke kiri. Accident could occur. Bisa jadi pengendara mobil tidak ngeh kita berada di samping kiri.

Yang juga penting, jangan tailgating misalnya mobil ada gelagat mau belok.

Nyelap-Nyelip
Motor unggul dalam hal nyelip-nyelip di kemacetan. Tapi jangan asal masuk pas jalanan kosong. Munculin kepala dulu. Lihat apakah kosong jalanan di belakang. Secara saya pernah lihat mobil Avanza bemper kiri dan ban depan kiri robek. Gara-gara ada motor nyelonong. Bemper Avanza nyangkut di motor, kena ban. Robek. Jadilah mogok Avanza-nya pas macet-macet.

Mobil Nge-Rem Mendadak
Misal-nya kita lagi jalan di samping atau samping belakang mobil, dan tahu-tahu mobil di samping kita nge-rem, langsung lepas gas ! Secara bisa jadi di depan mobil tersebut ada orang nyebrang, kucing lewat, atau hal-hal lain yang tidak kita duga. Setidak-nya dengan melepas throttle, kita sudah dalam kondisi aware.

Mobil Sedang Parkir
Terakhir, hati-hati dengan mobil yang sedang parkir. Jangan asal nyusul mepet ke mobil tersebut. Bisa jadi ada orang di dalam-nya, eh tau-tau dia buka pintu. Runyam ! Atau tahu-tahu mobil tersebut langsung jalan tanpa lihat-lihat dahulu. Yang suka jalan di sisi kiri kudu ekstra hati-hati nih.

Blindspot
Nah ! Ini point utama yang kudu diperhatikan. Car is a one big brick. Menghalangi penglihatan kita. Apalagi kalau mobil ada di depan, otomatis kita buta 100% akan apa saja yang berada di balik brick mobil tersebut. Makanya kalau mau nyusul mobil kudu perhitungan dan siap-siap. Selalu berasumsi ada sesuatu di depan mobil tersebut. Agar kita nggak terlalu agresif riding-nya dan konsentrasi takut-takut ada orang nyebrang, kucing lewat, tikus lewat, dan lain-sebagai-nya.

kaca transparan. Lebih safety untuk pengendara di belakang.

Salah satu trik-nya, kita kudu melihat pemandangan depan mobil lewat kaca jendela-nya. Syukur-syukur kaca film-nya transparan. Jadi kelihatan di depan ada apa. Tapi ini bukan jadi jaminan. Bisa jadi ada anak kecil atau kucing yang notabene dari ukuran nggak kelihatan.

Masih banyak lagi sebenar-nya masbro. Mobil yang mundur tidak lihat-lihat, pindah lajur tiba-tiba, dan lain sebagai-nya. you get the idea. Yang penting point safety disini ada dua. Pertama, pengendara mobil kudu aware dengan kita. Ini bisa dilakukan dengan menggunakan isyarat lampu utama atau klakson. Kedua, kita kudu bisa membaca gelagat mobil.

Always safety riding ya masbro. 😉

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

Tuliskan komentar anda