Review: Coolant Prestone

Udah hampir 1500km setelah ane mengganti coolant di CBR250R ane yang dulu-nya pakai Seiken, sekarang make coolant Prestone. Nah, berikut review-nya masbro.

Coolant ini ane beli di ACE Hardware Mall Cipinang seharga 105 ribu. Dapet satu galon (3.78 Liter). Ane sebenar-nya berminat memakai Engine Ice. Tapi, harga-nya yang IMHO nggak masuk akal, membuat ane berubah pikiran. To be honest, air radiator seharga 380 ribu nggak worth it. Secara belum tentu performa-nya 3 kali lipat dari coolant lain. “Tapi khan untuk motor kesayangan masbro. Wajarlah”. Well, No. Price doesn’t always means performance. Ane lebih prefer cari yang harga-nya wajar. Lagipula, ada temen ane yang pakai Engine Ice di Ninja 250-nya, dan dia merasa mesin tetap saja panas. So that’s it.

prestone-coolant-01

Coolant Ini diklaim memiliki titik didih cukup tinggi. 259 Fahrenheit (sekitar 126 Celcius). Sedikit lebih tinggi dari titik didih Engine Ice, yaitu 256 Fahrenheit.

Titik didih 259 F
Titik didih 259 F
Engine Ice 256 F
Engine Ice 256 F

Real World Situation
Semenjak ane ganti pakai coolant ini, ane sudah wara-wiri kemana-mana. Ke puncak pas, riding kelilling Jakarta, macet-macetan parah, dan lain-lain. Coolant ini bekerja lebih baik dari Seiken. Motor akan terasa hangat tapi nggak sampai sepanas sebelum-nya. Performa nggak begitu nge-drop pas mesin lagi panas-panas-nya. Nggak begitu boyo motor rasa-nya. Tapi, coolant ini agak sedikit kehilangan kinerja-nya apabila berkurang volume-nya. Ya, coolant ini mengalami penguapan. Ane agak kaget juga pas ngeliat level coolant di bawah strip atas reservoir air radiator. Akhir-nya ane menambah coolant sekitar 50-100ml. Rada aneh juga untuk coolant yang memiliki titik didih tinggi. Padahal pas ane ganti air radiator, ane yakin sudah isi coolant-nya sampai level atas.

Kelebihan Coolant Prestone
Ok. Tadi kekurangan-nya. Kelebihan-nya, coolant ini tidak menetes keluar setelah motor dipakai. Dulu pas masih pakai merk Seiken, setelah motor dipakai panas-panasan, macet-macetan, digeber-geber juga, kadang air radiator suka menetes keluar lewat selang pembuangan reservoir. Ubin basah dengan coolant.

Selalu cek level oli dan coolant
Selalu cek level oli dan coolant

Epilogue
So ? Menurut ane coolant Prestone worth it. Dengan membayar sekitar 100 ribu-an, kita mendapat 1 galon (3.78 L) coolant yang kinerja-nya lebih baik. Kira-kira bisa untuk 2 kali pergantian air radiator untuk radiator motor 150cc-250cc. Nah, apabila motor 250cc anda masih overheat, ada baiknya mengganti radiator dengan yang lebih besar. To be honest, ane pribadi agak bingung dengan ukuran radiator motor 250cc yang seperti-nya kurang memadai.

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

5 Replies to “Review: Coolant Prestone”

  1. Wah. Terawat motor-nya berarti.

    Saya nggak ikut ke pelabuhan ratu. Kerjaan masih banyak masbro. Kayaknya ada yang bawa cbr250 deh. Atau pas kopdar, misalnya ada yang punya 250, cobain aja.

    Dulu saya pernah nyoba R15, beda-nya sama cbr250, nafas lebih panjang, tarikan lebih kuat, motor lebih berat. Kayaknya itu aja. Hehehehehe. 😀

  2. Pernah coba pertamina coolant belum bro?
    Ane malah pengin coba itu. Baca label dan review2 dia titik didihnya 165°C (apa bener ya segitu)

    Jadi pengen coba, harga 80an klo ga salah. Kemasan 4 liter

    1. Umur cbr ane 4 bulan, tank reservoir hampir kosong. Motor rubuh n tumpah. Heran juga napa bisa tumpah ya padahal tutupnya kenceng. Entah dari tutupnya atau dari selang gak ngeh juga

      Udh sebulan berlanjut ga ane isi.. Mesin tetep dingin
      Macet gimana juga ga lebih dari 3bar
      Interfal fan nyala pun normal

      Galau mau isi yg ahm aja atau sekalian kuras ganti yg bagusan. Tapi bawaannya ahm cukup oke juga sih menurut ane. Gimana dong…hahahha

    2. Pertamina coolant dari dulu pengen nyoba, tapi bingung beli-nya dimana. Dah muter-muter pom bensin Pertamina se-Jakarta, nggak nemu.

      Tanya temen ane yang kerja di Pertamina Retail, kata-nya udah diskontinue… :/
      Jadi cari yang gampang tapi worth it aja deh. ????

      Kok bisa tumpah air radiator dari reservoir ? Mungkin tutup-nya agak kendor kali. Di-cek atuh air radiator sama oli. Minimal seminggu sekali. Pas weekend gitu. Jangan sampai lupa. Love your bike, man. 🙂

      Jiah… milih coolant jangan bingung. Cobain aja mana yang cocok. Dulu ane pake Seiken, terus ternyata pakai Prestone lebih enak. Mungkin besok-besok ane mo nyoba merk lain. Yang penting harga-nya worth it. Hahahahahaha. xD

      Kalau cocok pakai punya AHM, pakai aja dulu. Lagipula, motor saya 250cc. Panas-nya lebih. Dan saya juga orang-nya penasaran. Jadi suka coba-coba. xD

      1. Cek rutin tiap hari minggu bro (libur), oli, lumasin rante, cuci motor
        Coolant sementara ane tambahin aja deh, masih oke kayaknya yg ahm

        Tapi nanti paking awal april nambahinnya sekalian ganti oli juga. Persiapan buat ke pelabuhan ratu klo jadi.. Ikut broo biar tambah rame
        Nyobain dong cbr250 nya beberapa meter…heheheh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *