Pertimbangkan 1 Hal Ini Bila Memilih Helm

Biasa-nya orang milih helm berdasarkan harga, tampilan, merk, dan teknologi-nya. Tapi ada satu hal yang mungkin kudu dipertimbangkan.

Yaitu, dudukan visor yang ada di samping helm. Semenjak dudukan visor helm KYT Vendetta2 saya patah, saya jadi turut mempertimbangkan faktor yang satu ini ketika memilih helm.

Patah di ujung.
Patah di ujung.
Sisi kiri yang masih bagus.
Sisi kiri yang masih bagus.

Kalau diperhatikan, plastik jalur gerigi visor-nya kurang tebal di ujung-nya. Kudu agak berhati-hati.
Nolan-n64-danny-kent-01
Nolan N64 juga kurang tebal ujung jalur visor-nya. Tetapi bisa jadi material plastik yang dipakai berbeda kualitas-nya.

Juga Helm KBC V-Zero ane yang dudukan-nya berkarat.

Besi-nya berkarat.
Besi-nya berkarat.

Kenapa perlu dipertimbangkan ?
Karena setiap kita membersihkan helm, pasti visor kudu dicopot. Nah, disain dudukan visor yang memiliki mekanisme mencopot dan memasang yang baik tentu meminimalis hal ini.

Part yang di luar negeri lebih dikenal dengan nama pivot kit atau base plate, memang nggak mahal. Kisaran 200rb-an untuk helm branded.

Dudukan Shoei X11
Dudukan Shoei X11

Tetapi ketika part ini rusak, cukup mengganggu juga. Helm Vendetta2 saya nggak bisa dibuka full sampai ke atas visor-nya. Karena bakalan copot visor-nya karena keluar dari dudukannya.

Visor kalau dibuka full, malah keluar dari jalur-nya.
Visor kalau dibuka full, malah keluar dari jalur-nya.

SAFETY
Jum’at malam kemarin saya riding bareng anak-anak Ninja. Ketika mau pulang, saya nggak sengaja membuka full visor helm Vendetta2 saya. Dan akhir-nya pegangan visor sebelah kanan terlepas. Visor jadi ngegantung sebelah. Karena yang lain udah pada nge-gas, saya tidak sempat untuk membetulkan visor. Secara kudu berhenti dulu dan buka helm lagi. Dan… ketika pace riding meningkat, saya nggak sengaja menoleh ke kiri. Dan visor helm terhempas angin ke kiri. Akibatnya helm muter ke kiri. Dan saya benar-benar tidak bisa melihat jalan. Bayangin aja dalam keadaan begini lagi kecepatan tinggi, helm ke tampar ke kiri menutupi muka dan pandangan. Hadeeh…. -_-b

Semoga produsen-produsen helm lebih memperhatikan hal yang satu ini.

Baca Juga:
Review: Helm KYT Vendetta2
Review: Helm KBC V-Zero
Review Singkat: Helm HJC RPHA 10 Pro Speed Machine

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

6 Replies to “Pertimbangkan 1 Hal Ini Bila Memilih Helm”

  1. Ane ada HJC RPHA 10 Plus. Ane liat sih lebih baik cantolan visor-nya. Nanti kapan-kapan ane review. Hehehehe.

  2. Ane gak paham bagian mana yg patahnya gan…

    Kalau menurut ane sih pilih helm yg ventilasinya berfungsi baik. Kalau helm saya yang yamaha hjc lorenzo (kbc) panas bgt dipakenya. Lubang ventilasi terlalu kecil, posisinya gak menguntungnkan, dan kain/busa padding bagian atas terlalu rapat. Fix, gerah bingit.

      1. jaaaaaah…. bandinginnya kacau… dapet 10 bro buat beli kbc wkwkwkwk
        eh tapi kbc yg usa punya kan harganya 2,5jt ya.. itu panas juga gak yaa

        hjc keluar versi ekonomis yg seri HJC-17 ORDIN MC5 harga 2,2jt
        liat di layz motor : https://www.instagram.com/p/BFOUTqkO7uR/

        tapi pas tanya beratnya 1600gram langsung ga tertarik..hehehe
        senam leher bisa-bisa

        ane seneng nolan punya temen ane, beratnya 1380gram. ga tau seri berapa mungkin n64 (grafis ikan/aquarium)

Tuliskan komentar anda