Nyobain Komstir Bambu Di CBR250R

So, beberapa waktu lalu CBR250R ane diganti komstir-nya dengan komstir bambu. Konon sih komstir model ini lebih kuat daripada model standard.

Komstir bambu, seperti nama-nya, tidak menggunakan ball bearing, melainkan silinder-silinder kecil yang mengakomodir rotasi putaran-nya.

Komstir ini kurang lebih model-nya 11-12 mirip dengan komstir bambu teman ane di CBR250R-nya. Sebenar-nya komstir yang dipakai ini adalah bearing umum yang bisa dijumpai di toko alat-alat mesin. Komstir ini ada sepasang masbro. Satu buat di pasang di segitiga atas, satu lagi di segitiga bawah.

Beli Di mana ?
Ane beli di toko online. Seperti yang ane tulis diatas, kita seharus-nya bisa beli komstir ini di toko khusus alat-alat mesin. Cuma diameter dalam-nya kudu disesuaikan. Sedang di toko-toko online yang jual komstir ini, biasa-nya sudah langsung ready to use. Tanpa perlu diakalin apa-apa lagi. Kisaran harga sekitar 200 sampai 400 ribu. Tergantung beli-nya dimana. Merk komstir ini juga beragam. Ane dapat-nya merk NTN dan Nachi.

Ciri-Ciri Komstir Kudu Diganti
Ciri-ciri komstir perlu diganti itu cukup banyak. Mulai dari ane merasa daerah stang lebih getar rasa-nya, tangan jadi gampang kesemutan. Belum lagi pas cornering, rasa-nya bagian depan kurang stabil. Pas lewatin jalan rusak, segitiga terasa nggak stabil. Pas lewatin jalan rusak apalagi. Seperti ada yang loose di daerah segitiga. Inti-nya, kalau stang sudah berasa nggak enak banget masbro.

Ane mengganti komstir pas odometer sekitar 33 ribu km. Jadi kurang lebih umur komstir original sekitar 30 ribu-an km.

First Impressions
Yang pasti, motor terasa lebih stabil. Cornering lebih pede. Tangan nggak gampang kesemutan. Tapi belum berasa mantap stabil-nya. Kata orang bengkel kudu di stel beberapa kali sebelum settle.

Kekurangan Komstir Bambu
Walau terasa lebih stabil, bagi ane stang rasa-nya belum solid. Mungkin setelah beberapa kali disetel, baru ok. Yang paling berasa, dulu pas masih makai komstir original, apabila motor tegak lurus, dan stang dilurusin, ada rasa stang motor lurus dan settle. Stang nggak rewel belok-belok kiri kanan. Istilah-nya, rasa “align” pas motor dilurusin jadi hilang. Ini ane sadari pas motor mau dinaikin ke paddock. Stang cenderung nggak mau diem. Rewel ke kiri dan ke kanan. Jadi agak repot pas paddock-in motor.

Baru 1000-an kilo ane makai komstir ini. So far so good. We’ll see later.

Komstir original sebelum diganti

UPDATE
Oh ya, stang CBR250R ane bisa dikunci stang-nya. Om Budi (yang komentar di bawah) juga pasang komstir bambu di CBR K45 dia. Sayang-nya stang motor dia tidak bisa dikunci. 🙁

Sekitar seminggu yang lalu komstir bambu ane dikencengin lagi. Sebelum-nya terasa agak-agak loose. Sesudah dikencengin, perbedaan yang ane rasakan, manuver di kecepatan rendah, khusus-nya selap-selip agak berat. Tapi karena ane dah biasa, no problem. Juga pas miring-miring terasa lebih stabil. Dan agak membantu pas naikin motor ke paddock. Setidaknya stang nggak gampang geal-geol lagi. Walau geal-geol, nggak liar seperti sebelum-nya.

Baca Juga
Komstir bambu, komstir alternatif untuk CBR250R

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

2 Replies to “Nyobain Komstir Bambu Di CBR250R”

  1. Bang, ane pake juga nih di k45.. ternyata lebih tebel.. jadi gak bisa di kunci stang.. hadeeuuh..
    Tapi ya udah kepasang ya masa mau dibongkar lagi..

    1. Lah ? Pas dipasangin sama bengkelnya nggak dicobain kunci stang dulu ? Waduh… Coba ke bengkelnya lagi aja. Minta pasang ulang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *