Bengkel Resmi Atau Komunitas ?

Punya motor tentu kudu di-maintenance. Nah, mending kita ke bengkel resmi atau ke bengkel non-resmi (alias bengkel komunitas) nih ?

Ane dulu pas punya Thunder 125, kalo service pasti deh ke bengkel resmi (beres). Secara ane dulu kurang gitu gaul :(. Tapi…. Semenjak ane punya CBR250R, mulai deh ane gaul and jalan kemana-mana. Kadang iseng morning ride sendiri ke bogor. Just for fun. Join komunitas ini dan itu. Lalu ane mulai coba-coba ke bengkel komunitas.

Yang kata-nya sparepart itu gampang di bengkel resmi tidak juga. Pas lampu belakang Thunder ane rusak, ane kudu ke Kebon Jeruk, ke pusatnya Suzuki buat beli satu set. Males inden. Sedang untuk CBR, karena ane join komunitas-nya, info soal bengkel, sparepart, dan lain-lain so pasti gampang. Dan ada beberapa anggota komunitas yang jualan sparepart juga. Ane recommend ente join ke komunitas motor biar info apa aja (termasuk info touring atau jalan-jalan) jadi mudah. Dari sini juga ane jadi tahu lokasi bengkel-bengkel komunitas.

bengkel-ahass-01

Bengkel Resmi
Dulu, ane pernah ke beres (bengkel resmi). Sayang-nya di Jakarta, beres yang bisa service CBR250R cuma di beres daerah Dewi Sartika Selain di Dewi Sartika, ternyata di Honda Wahana juga bisa service CBR 250R. Pertama ke Dewi Sartika, Sabtu sekitar jam 10 pagi. Ane batal service karena bengkel dah penuh. Minggu-nya, sekitar jam 7 pagi ane kesana. Lagi-lagi antrian dah penuh. Batal lagi deh.

Bengkel Komunitas
So, dari sinilah petualangan ane ke bengkel komunitas. Untuk CBR, ada 3 bengkel yang dah biasa megang. Yaitu, WMC di Ragunan, JMS di Ciputat, dan Shutter Speed di Daan Mogot. Jauh-jauh ya ? Tapi nggak kerasa deh kalo ngebut :D.

Suasana Dan Keahlian
Bengkel komunitas itu berbeda. Nggak formal. Kerja-nya pada serius tapi santai. Enaknya bengkel komunitas, mereka dah biasa banget megang motor-motor tertentu. Jadi udah pasti relatif lebih gape kalau soal service. Bengkel komunitas biasa-nya dipegang sama satu atau beberapa kepala mekanik. Biasa-nya sih doi merangkup owner juga. Nah, disinilah letak kelebihan utama bengkel komunitas. Knowledge itu nggak bakal hilang. Di beres dah pasti ada turnover mekanik. Mekanik datang dan pergi. Biasa-nya mekanik-mekanik baru nggak gape soal motor-motor tertentu. Secara beres motor-motor yang di-handle bersifat umum. Jadi biasa-nya mekanik kudu ngerti semua tipe motor yang dijual merk tersebut.

Terbukti pas ane service redue, CBR250R ane. Kepala mekanik-nya membetulkan diagnosa salah mekanik-nya perihal masalah busi putih. Ternyata, motor ane kudu disetel ulang klep-nya.

Untuk saat ini, ane lebih percaya dengan bengkel komunitas. Secara pengalaman ane dengan beres cuma pas service Thunder 125. Dan nggak semua beres bagus service-nya. Terakhir ane service Thunder ane, mekaniknya nggak niat buat benerin spion yang mencong. Dengan bengkel komunitas pasti-nya begitu juga. Ya cocok-cocokan lah. Tinggal kita aja milih enaknya service di bengkel yang mana.

Baca Juga:
Mengejar Bengkel. Alasan Memilih Service Di Bengkel Non-Resmi
Bengkel-Bengkel Khusus CBR Di Jakarta

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

2 Replies to “Bengkel Resmi Atau Komunitas ?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *