Skip to content

E-Mail Pembaca: Pilih ER6 Atau CBR600RR ?

Beberapa waktu yang lalu, ada yang e-mail ke ane nanya soal pilihan moge yang pas untuk dia. ER6-n atau CBR600RR tahun 2004 ? Wah, enak-nya yang mana ya masbro ?

Berikut isi e-mail-nya.

Hello oom

Salam kenal. Newbiendr jakarta mau minta info dr ente nih.
Kalo ada duit 80 jutaan, mending cbr600rr taun 2004 Atau ER6

Thanks ya oom..

Ane belum pernah nyoba CBR600RR yang tahun 2004. Tapi ane pernah test ride CBR600RR yang tahun 2008. ER6 ane dulu pernah nyoba. Zaman-nya ane belum nge-blog.

CBR600RR
Motor ini enak buat ngebut. Cornering mantap. Handling sip. Suara 4 silinder jauh lebih menggoda dari 2 silinder (subjektif soal ini. Tapi ane lebih senang suara 3 atau 4 silinder. 2 silinder dah umum soal-nya). Nama-nya juga sportbike. Enak buat manuver dan ngebut.

CBR600RR dijamin selalu memberikan sensasi adrenalin ! Nafas motor ini panjaaaaang. Tenaga berlimpah. Hati-hati aja pas RPM nyentuh kisaran 10 ribu kalau belum terbiasa. Adrenaline machine !

Make di Jakarta paling di gigi 1 atau 2. Itu motor udah lari 120++ kmph. Pakai sampai gigi 6 sih bisa. Main di RPM rendah. Tenaga-nya IMHO overkill banget buat di Jakarta. Inilah alasan motor ini bikin empu-nya nggak cepet bosen. Dengan performa melimpah, mau lari 200++ kmph belum tentu dapet di Jakarta. Top speed kisaran 240-250 kmph atau lebih sulit untuk dicapai. So much margin for fun !

Enggak Enak-Nya CBR600RR
Bensin boros ! Kisaran kalo sering gas, seinget ane bisa sekitar 1:10-14. Bisa juga kurang. Tergantung tangan kanan. Tapi bisa diakalin dengan sering main di RPM bawah-menengah. Naik gigi jadi-nya lebih sering.

Posisi riding pegel. Nama-nya juga motor bongkok. Kalau tinggi ente kisaran 175-180-an ke atas, ergonomi motor ini kurang nyaman. Kalau tinggi dibawah 170-an harus-nya (relatif) nyaman. Ergonomi CBR600RR.

Motor ini panas. Apalagi kalo kena macet. Sauna ! 250cc aje jam 2 siang terik panas bolong terasa panas-nya, apalagi 600cc ? Ini motor kurang macet friendly. Kudu dipertimbangkan apabila ingin dijadikan motor harian. Lebih kuat nyedot bensin.

Perawatan relatif lebih mahal. Secara ini 4 silinder. Temen ada yang punya CB1000R. Dia service rutin, ganti oli abis 1 juta-an ke-atas. Bengkel2 non-resmi setahu ane, biaya service moge kisaran 300-500ribu-an dan keatas-nya. exclude spareparts. Price may vary of course.

CBR600RR tahun 2004 motor lawas. Nyari spareparts tentu butuh effort lebih. Gaul aja sama komunitas moge. Nanti pasti tau informasi beli sparepart dimana. Sama bengkel yang recommended.

In summary, crouch rocket, lots of fun, less comfortable, hot.

ER6
ER6, entry-level moge yang bersahabat. Dalam arti posisi riding santai, nggak pegel. Secara setang-nya lebih tinggi dan melebar. Bensin nggak seboros 4 silinder. Secara ini motor bertorsi. Nggak perlu ngitir kentjang buat ngacir.

Soal panas, yang pasti lebih panas dari 250cc. Walau nggak sepanas 600cc. Jadi nggak gitu masalah untuk dipakai harian. Temen ane yang (kadang) pake buat harian ER6-nya bilang motor dia nggak pernah overheat.

Perawatan juga relatif lebih murah dari 4 silinder. spareparts relatif lebih mudah. Soal-nya ini moge entry level. Banyak yang punya. Pengalaman temen punya ER6, soal spareparts fast moving macam kampas rem, kampas kopling, filter oli mudah didapatkan. Dan ada alternatif-nya.

Nggak Enak-Nya ER6
Jujur, ane kurang suka sama handling-nya motor naked Kawasaki. Rata2 enak-nya pas lurus. Handling dan cornering sudah jelas lebih enak motor nunduk. Motor fairing-nya kawasaki sih enak handling-nya. Temen ane yang pake ER6 (kadang) untuk harian bilang handling pas macet-macetan kurang enak karena berat-nya. Tapi ini subjektif ya masbro. YMMV.

Bukan adrenaline machine seperti motor 600cc. Secara ER6 motor bertorsi. Tapi jangan khawatir, nggak bakalan ketinggalan jauh pas riding bareng. Dengan akselerasi dari 0 ke 100 kmph sekitar 4 detik-an, nggak beda jauh dengan akselerasi 600cc 4 silinder yang nyentuh kisaran 3 detik-an. Disini bobot rider ngaruh banget.

Nggak sekenceng CBR600RR. Jadi ada kemungkinan cepet bosen. Lagi-lagi subjektif soal ini. Hehehe.

In summary, cozy, controllable, kinda tame, kinda plain.

Tinggal pilih. Mau adrenaline machine ? Atau moge yang lebih friendly (kocek, street friendly, riding style, dll) ?

Lalu, apakah moge ini bakalan dipake harian atau nggak ? Harian, ER6 lebih friendly tentu-nya. Walau menurut ane, harian mah enaknya pake matik. Tinggal buka tutup gas doank. Satu tangan lagi. Hahahaha.

Prestige ? CBR600RR seperti-nya lebih prestige ya. Yah, tapi ini tergantung empu-nya. Ngelihat ini atau nggak.

Satu lagi, dengan budget 80 juta-an, setahu ane bisa dapet ER6 full paper. Kalo CBR600RR kayak-nya baru bisa dapet no paper. Soal-nya harga CBR600RR tahun 2008 no paper aja sekitar 110 juta-an (harga bulan Juli-Agustus 2017). Langsiran 2004 mungkin di bawah itu.

Alternatif lain, CB400 full paper. Dulu pernah ada yang nawarin ke ane tahun 1998 sekitar 70 juta-an.

Semoga bermanfaat. 🙂

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

Published inHondaKawasakiPertanyaan Pembaca

5 Comments

  1. Dymas Arya Hutama Dymas Arya Hutama

    Betul om, ER6 punya torsi yg jambak banget yg blm pernah sy rasain di motor 4 silinder

    • Arman Arman

      Subjective sih om. ER6 dan CBR600RR punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.

      Tinggal pilih yang cucok yang mana. Hehehe…

      • Betul om. ER6 punya torsi ngejambak yg ga saya rasain di motor 4 silinder yg pernah saya coba

      • Arman Arman

        Yoih. Bawah-nya ER6 jambak. 600cc 4 silinder serem-nya kalau RPM udah nyentuh 10ribu-an. 😀

Tuliskan komentar anda