Skip to content

Cairan Anti Bocor. Penting Nggak Sih ?

Pentingkah cairan anti bocor ? Well, dulu saya berpendapat cairan ini penting. Tapi karena kejadian kemarin, saya jadi berpikir ulang.

Salah satu efek samping dari cairan anti bocor adalah kemungkinan cairan tersebut menyumbat pentil ban. Secara cairan ini cara kerja-nya apabila kena kontak dengan udara, cairan ini akan mengeras dan membentuk lapisan seperti karet. Maka-nya apabila ban sudah diisi cairan anti bocor, dan ban kena serpihan besi, cara menambal-nya cukup copot serpihan-nya, lalu putar ban dan posisikan lubang bocor-nya di bawah. Agar cairan tersebut bekerja menambal lubang tersebut.

Nah, kejadian kemarin, pentil ban depan saya beberapa kali mampet akibat cairan ini. Akhir-nya bongkar pasang pentil beberapa kali. Ujung-ujung-nya ulir-nya jadi dol. Jadilah pentil dalam bocor. Bongkar ban, bersihin cairan-nya, pasang kembali. Lalu ditawarin ban depan diisi cairan lagi. Which i said no.

Setelah saya cerita soal mampet, disarankan untuk 2 minggu sekali kontrol ban. Repot ! Seperti apa kontrol-nya ? I dunno. Tapi tukang tambal ban pernah cerita, apabila ban diisi cairan, angin-nya kudu dikuras secara berkala. Sekali lagi, repot !

On the other end, malah ada yang bilang ban depan nggak usah dikasih. Pengalaman saya, yang paling sering kena paku memang ban belakang.

Di artikel berikut-nya saya akan bahas soal Slime. Yang kata-nya sih cairan anti bocor lebih baik buatan Amerika.

Stay tune. 😉

Published inBan

2 Comments

    • Arman Arman

      Waduh… saya nggak ngerti om. Masih kecil… ampun…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *