Skip to content

Saturday Morning Ride Ke Bumi Nini Puncak

Sabtu Kemarin, ane bersama-sama komunitas motor bersama The Jaegers Saturday Morning Ride ke Bumi Nini puncak. Biasa, menghirup udara pagi sembari mereng-mereng. 🙂

Jam 5.30-an ane ngebut ngacir dari Jakarta ke tikum di Shell Pajajaran Bogor. Jalan Raya Bogor yang lumayan sepi mengundang ane buat riding agak kentjang. Sayang-nya, ada mbak-mbak yang muter arah seenaknya. Ane pun bejek rem dan ban ngunci dengan sukses. Yah… ini sudah kesekian kali-nya ane kedapatan wanita yang nggak paham bawa motor. Pas ane peringatin bilangin, malah manyun. Ampun deh mbak…

startrek-triple-facepalm

Tapi ane bersyukur sudah ganti ban. Secara ban Pilot Street jauh lebih baik dari ban standard. Nggak takut lagi pas riding agresif. 😀

Anyway, bawa motor pagi-pagi tuh enak bener. Udara pagi yang sejuk menerpa kulit kita… sueeggerrr rasa-nya masbro. Maknyoosss… Akhir-nya, ane nggak terlambat sampai di tikum Shell Pajajaran. Udah ada om Dody dengan Versys-nya menunggu. Iseng2 ane coba naikin motor do’i. And posisi riding Versys dan tinggi jok-nya benar-benar mengakomodir orang-orang tinggi seperti ane (tinggi ane kisaran 182-184cm). Tak berapa lama, rombongan The Jaegers lain-nya tiba. Ada Ninja 250 Fi, Z250, ER6, dan Vario. Kami pun berangkat ke atas. As usual, jalan ke puncak selalu padat kalau weekend. Baru jam 7-an sudah cukup banyak angkot dan bus ngetem sembarangan di daerah Tajur… Oh Indonesia…

Fast forward, kamipun tiba di rumah makan Bumi Ninin.

Jejerin helm dulu. :D
Jejerin helm dulu. 😀

Well, to be honest, hidangan disini biasa aja. Nasi goreng, roti bakar, jus buah, kopi, teh dan lain-lain. Usual stuff. Nggak heran yah. Secara mereka lebih menjual suasana puncak nan sejuk. Setelah perut full kenyang dan buang air kecil, kamipun turun kembali. Bertepatan dengan mulai turun-nya kabut. Nggak lupa foto-foto dulu.

View yang terjual. :D
View yang terjual. 😀

bumi-nini-depart-2016-02

Pulang-nya kami mampir dulu ke Villa Orange untuk menemui saudara salah satu anggota The Jaegers yang sedang menghadiri gathering akbar Yamaha MX Club Indonesia (YMCI). Rame banget yang hadir. Ada yang dari luar pulau Jawa juga. Salut sama kekompakan-nya.

ymci-gathering-2016-01

Karena macet, rombongan kami terpisah di jalan raya bogor. Yang ngebut bertiga Z250, Versys dan CBR250R di depan. Yang belakang… udah nggak keliatan di spion. Wkwkwkwwk. Sekitar jam 1-an, Alhamdulillah kami semua sudah tiba dengan selamat di rumah.

Konsumsi BBM CBR250R ane kisaran 40ribu 50-60rb Pulang Pergi. Isi 20rb pertamax (pertamax+ habis :() di pom bensin dekat pasar gembrong pas bensin 3 bar. Isi lagi V-Power 20rb di Shell Pajajaran. Sampai rumah, bensin tinggal 2 bar. Not bad. 🙂

Epilogue
Well, To be honest, riding ke puncak lama-lama bosan juga. Minggu lalu ane udah riding berdua sama rider gokil yang naik SYM Wolf 250. I dunno man. It’s just boring. Mungkin karena keseringan. Satu lagi, ternyata di jalanan puncak, besar-nya cc bukan segala-nya. Lebih ke rider-nya. Secara teman ane yang bawa Vario bisa ngimbangin motor 250cc dan 650cc. Dan ada penduduk lokal yang naik Beat bisa miring-miring dengan mantap. Luar biasa.

Oh ya. Pulang-nya pas ane lewat Kampung Melayu, lagi-lagi ane berjumpa dengan cewek boncengan berdua tanpa helm jalan pelan di tengah-tengah… Ampun daah…

picard-facepalm-01

Share This
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Artikel-Artikel Lain

Published inRiding

Be First to Comment

    Tuliskan komentar anda